Thursday, June 24, 2021

author photo

Daftar isi [Tampil]

Di kamera DSLR terdapat tombol putar yang terletak di atas kamera. Baik DSLR, kamera Mirrorles, atau Pocket, mereka semua memiliki tombol berbentuk roda ini. Gunanya adalah untuk mengatur mode operasi pengambilan exposure pada kamera.


Secara umum, Mode Dial kamera DSLR dibagi menjadi 7 mode:


  • Auto / Otomatis
  • Program / P
  • Aperture Priority / Av / A
  • Shutter Priority / Tv / S
  • Manual / M
  • Bulb / B
  • Scene

Namun kali ini, hanya ada 5 mode saja yang akan dibahas. Kelima mode ini yang biasanya paling sering dipakai, baik dipakai oleh fotografer pemula atau fotografer profesional.

mode-mode dial di kamera dslr
mode-mode dial di kamera dslr

Berikut ini adalah penjelasan dari masing-masing mode di atas:

Mode Auto

Mode Auto membuat kamera secara otomatis mengatur kameranya sendiri. Dari mulai aperture, shutter speed dan ISO, semua diatur secara otomatis sehingga Anda tak perlu mensettingnya sendiri.


Hasilnya, foto pun tidak begitu terang, tidak begitu gelap juga. Cocok jika Anda dikejar moment, tak perlu setting ini-itu. Cukup buka kamera Anda, lalu bidik objek tujuan. Kekurangan dari mode ini, Anda hanya menciptakan jepretan foto dengan exposure yang benar, bukan yang kreatif.

Mode Manual

Dia adalah kebalikan dari mode Auto, semua pengaturan seperti aperture, shutter speed, ISO dan lain-lain Anda atur sendiri dari awal. Kamera hanya membantu pengukuran cahaya saja, selebihnya tergantung kreatifitas Anda sendiri.

mode-mode dial di kamera dslr
mode-mode dial di kamera dslr

Mode ini sering dipakai oleh fotografer profesional untuk menciptakan hasil foto yang kreatif. Biasanya orang yang menggunakan mode ini, memakainya untuk memotret sesuatu yang memiliki dynamic range yang tinggi, seperti: foto manusia dengan sunset.

Mode Shutter Speed Priority

Mode ini memberikan Anda keleluasaan dalam pengaturan Shutter Speed, sisanya kamera akan mengatur secara otomatis sesuai dengan kondisi cahaya saat itu. Mode ini sering dipakai untuk pengambilan gambar yang bergerak. Jadi butuh kecepatan tertentu dalam pengambilan gambar agar foto tidak blur.


Beberapa contoh kasus serta Shutter Speed yang baik bisa Anda lihat berikut ini:


  • Foto objek diam: kecepatan 1/60s
  • Foto bergerak lambat: kecepatan 1/250s
  • Foto bergerak cepat (mobil, motor, dan lain-lain): kecepatan 1/1000s
  • Foto bergerak sangat cepat: kecepatan 1/8000s

Mode Aperture Priority

Seperti namanya, Anda bisa mengatur Aperture secara lebih leluasa. Sementara setting yang lain otomatis dilakukan sendiri oleh kameranya. Dengan mode ini Anda bisa mengontrol penuh ketajaman foto.


Setting Aperture ke angka yang paling kecil, akan membuat foto pada bagian background menjadi ngeblur atau bokeh yang maksimal. Setting Aperture ke angka tertentu, bisa membuat foto landscape menjadi tajam. Kalau menurut fotografer ternama bernama Bryan Peterson, mode Aperture Priority adalah mode kamera terbaik dalam segala situasi.

Mode Program

Ia hampir sama dengan mode Auto. Hanya saja pada pengaturan Shutter Speed, Aperture dan ISO, Anda bisa sedikit mensettingnya secara manual sesuai dengan keinginan Anda.


Dengan bantuan Program Shift, Anda bisa lebih mudah mensetting kamera sesuai dengan keinginan. Waktu paling baik menggunakan mode ini adalah ketika Anda ingin menangkap objek dengan pencahayaan biasa-biasa saja. Jika lebih rumit, gunakanlah mode kamera yang lain.


Itulah beberapa mode kamera yang berada pada setiap kamera apapun mereknya. Biasanya tiap merk kamera, hanya beda penyebutan kode atau simbol saja.


Seperti: Nikon dan Sony menggunakan kode S dan A untuk penyebutan Shutter Priority dan Aperture Priority, sedangkan Canon dan Pentax menggunakan Tv dan Av untuk penyebutan Shutter Priority dan Aperture Priority.

Next article Next Post
Previous article Previous Post